Belajar & BelAjar

Keluar dari OPEC, Indonesia Hemat US$2 Juta

JAKARTA–MI: Indonesia menghemat dana sebesar US$2 juta per tahun setelah keluar dari keanggotaan kartel minyak dunia OPEC, sehingga dapat digunakan untuk menambah alokasi untuk pos-pos belanja lainnya.

“Lagipula bayar (iuran) nya mahal,” kata Meneg PPN/Kepala Bappenas Paskah Suzeta usai membuka Lokakarya National Development Planning: Response to Climate Change’ di Gedung Bappenas Jakarta, Kamis (29/5).

Ia mengatakan, status Indonesia sebagai net oil importer membuat Indonesia lebih baik berkonsentrasi pada peningkatan produksi untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, bukan pada pengaruh dalam menentukan harga minyak dunia. “Kita konsentrasi ke dalam saja,” jelasnya.

Indonesia merupakan satu-satunya negara di Asia Tenggara yang menjadi anggota OPEC sejak 1962 karena produksi dan cadangan minyak yang cukup tinggi sehingga dapat mempengaruhi harga minyak dunia.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, kapasitas produksi Indonesia mengalami penurunan signifikan, bahkan harus melakukan impor, terutama minyak produksi untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. (Ant/OL-01)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s